Menu

Percik Kata Nieke

Minggu, 24 Oktober 2021

Kuliner Surabaya: Makan Nasi Kucing ala Kafe D'Admiral

Nasi kucing itu identik dengan angkringan, bukan kafe. Lha ini saya nemu nasi kucing mejeng di kafe D'Admiral Surabaya dengan harga angkringan.  Jadi kepo, kan?

Nasi kucing di Kafe D'Admiral Surabaya
Nasi kucing di Kafe D Admiral Surabaya. Foto: @katanieke


"Yogya terbuat dari rindu, pulang, dan angkringan." Itu petikan puisinya Joko Pinurbo bener banget. Sebagai orang yang pernah tinggal bertahun-tahun di Jogja, angkringan itu sesuatu yang enggak terlupakan. Pulang ke Jogja? Whoa, selama pandemi saya belum berani melakukan perjalanan antar kota. 


Nasi kucing identik dengan angkringan

Saya pernah nanya sama teman yang asli Jogja, kenapa disebut nasi kucing. Katanya sih, soalnya ukurannya seolah hanya cukup buat makan kucing. Porsinya seperti buat makan kucing, alias enggak banyak. Makanya harga sebungkus nasi angkringan di Jogja itu murah banget, cocok dengan kocek mahasiswa (yang hidup dengan beasiswa kayak saya, wkwkwk. Sepertinya mahasiswa Jogja zaman now lebih makmur ketimbang era saya dulu yang bersamaan dengan krisis ekonomi 1998).

Yak, yang pernah punya pengalaman mengantri demi makan di angkringan, angkat tangan!

 

Makan angkringan aja sampai mengantri? Iya, itu yang saya alami semasa menjadi mahasiswa di Jogja.  

 

Makanan yang khas angkringan itu sederhana banget: sate kerang, sate usus, sate telur puyuh, sate ayam, sate kulit ayam, sate ceker ayam. Biasanya ditata di satu wadah dan pelanggan mengambil sendiri. Nasi dihitung sendiri, lauk pauk dihitung sendiri. Totalnya tetap murah dan pas dengan kantong mahasiswa.

Hingga beberapa waktu lalu saya diajak saudara main ke kafe di daerah Ketintang, Surabaya. Kebetulan, kafe itu pas soft launching. Nama kafenya D'Admiral, Jalan Ketintang Baru III nomor 89 Surabaya. Letaknya di daerah belakang Royal Plasa Surabaya, dekat Hotel Alana Ketintang, dan dekat Jalan Ahmad Yani.


Peta menuju Kafe D Admiral Surabaya
Peta lokasi Kafe D Admiral Surabaya.
Foto: skrinsyut dari ponsel saya @katanieke


Kafenya suasananya asik. Bangunan rumah dirombak dan direnovasi menjadi kafe. Ada beberapa ruang yang sepertinya dulu adalah kamar, menjadi ruang-ruang kafe dengan kursi dan meja, yang justru bisa dipakai untuk meeting atau rapat, atau bisa buat 'mager' kerja sambil bawa laptop. Wifi dan colokan tersedia.

Bagian belakang kafe yang sepertinya dulu adalah halaman belakang ditata indah jadi bagian dari kafe juga dengan kursi dan meja kayu. Beberapa bagian dinding dan jendela bahkan dihias dengan daun buatan, supaya suasananya menyerupai taman. Adem.


Suasana Kafe D Admiral Surabaya
Suasana bagian halaman belakang kafe D Admiral Surabaya
dengan interior taman. Foto: @katanieke


Giliran mengintip menu. Sungguh saya kaget melihat harganya. Dengan penampilan kafe seperti ini, tadinya saya mengira harganya bakal ala kelas menengah ngehek borju. Ternyata harganya beneran ala angkringan.

Lihat suasana kafe D Admiral Surabaya di video bawah ini, atau klik ke link berikut: Review D Admiral Surabaya.



Seporsi nasi kucing yang terdiri dari satu nasi bungkus (Rp 3 ribu), tiga sate-satean masing-masing Rp 3 ribu, jatuhnya cuma Rp 12 ribu. Satenya bisa nambah? Bisalah! Hitungannya pokoknya sate per sunduk Rp 3 ribu.

Pilihan satenya, yang standar: sate kerang, sate usus, sate telur puyuh, sate ayam, sate kulit ayam, sate ceker ayam, sate cecek. Yang rada fushion (ceileee fushion): sate crabstik, sate chikuwa, sate seblak. Semua per sunduk Rp 3 ribu.

Menu lainnya: nasi ayam laos sambal bawang Rp 25 ribu, nasi wader crispy sambal cumi Rp 20 ribu, nasi wader crispy sambal paru Rp 20 ribu. Menu kejayaan (uhuk) seperti Indomie goreng dan kuah Rp 12 K.

Harga minumannya antara Rp 12 ribu hingga Rp 30 ribu. Minuman kopi kekinian seperti Mocha Latte, Capucinno, Cafe Latte, Americano antara Rp 20 ribu hingga Rp 30 ribu. Minuman dingin kekinian seperti Mocha Frappe, Taro, Green Tea, Thai Tea mulai Rp 15 ribu. 


Menu makanan dan minuman Kafe D Admiral Surabaya
Menu di Kafe D Admiral Surabaya. Foto: @katanieke


Saya pilih nasi kucing beserta sate-satean, nambah ikan wader. Pesan dua macam minuman, Mocha Frappe dan Green Tea. Kalap, soalnya Surabaya lagi panas kayak di oven. Sate crabstik, sate chikuwa, dan sate kerang jadi pilihan karena saya lagi pengen makan seafood. Rasa satenya sudah pedas, tanpa dibubuhi sambal. Mungkin dari bumbu yang dibalurkan saat sate dibakar. 

Sebenarnya saya termasuk tidak tahan makan pedas, tapi pedasnya sate ini bisa ditoleransi lidah. Soalnya enak, sayang kalau enggak dihabisin. Hehehe. Kalau buat pencinta makanan pedas, barangkali komentar, "Apaan sih, ini sih standar level pedasnya." Lalu gulir-gulirin sate ke bumbu sambal di nasi kucingnya supaya pedasnya makin membara. Wkwkwk.

Rekomendasi buat teman-teman yang tinggal daerah Ketintang, maupun yang suka berpetualang kulineran Surabaya. Harganya bersahabat di awal bulan, habis gajian, pertengahan bulan, maupun akhir bulan. Wkwkwk. Kalau sudah mampir, semoga suka. 

Sebagai penutup, tulisan ini bukan merupakan endorsement maupun berbayar. 


Salam,

Kata Nieke 

@katanieke_blog


Tulisan saya yang menarik lainnya:

Jajal Fitur Ambil Sendiri di GrabFood: Makan di Tobys Rp 30 Ribuan

Kuliner di Kota Batu: Review Makan di Warung Wareg



20 komentar:

  1. Sempat lucu pas mendengar nasi kucing. Itu dulu pertama kali mendengarnya. Pas main ke Jawa kemudian, barulah saya bisa mengetahui oh nasi kucing itu seperti itu...
    Enak banget malah ternyata ya. Harganya udah pasti murah juga hehehe

    BalasHapus
  2. Jadi penasaran, nih. Ntar kalau pas ke Surabaya coba mampir, ah. Terima kasih infonya, ya

    BalasHapus
  3. Waaa, ambience ala angkringan ini yg aku rindu banget mba
    Mayan lah,bisa ngobati kangen kota Jogja,
    Makanannya enak2 yaaa
    Pengin ke sana juga ahhh

    BalasHapus
  4. Murah-meriah banget iiih. Nasinya sepincuk serasa diet gitu, tapi satenya nambah bolak-balik...haha...
    Mauuu sate usus. Paling suka...Ada sate kulit ga?

    BalasHapus
  5. Keren nih nasi kucing dijual dan masuk dalam kafe..btw apa nasi kucingnya ikut mini2 gitu ya..klo iya ga cukup donk makan sebungkus hehehe

    BalasHapus
  6. Kita kayaknya seangkatan deh mbak, kalau dulu kuliah di Jogja sekitar tahun 1998. Memang sudah jadi favorit ya nasi kucing ini. Dulu kalau mau agak elite belinya pecel lele hihihi. Wah ini sih benar2 bikin nagih ya cafe D'Admiral ini, harganya benar2 terjangkau banget, dengan tempat yang keren gini pasti banyak pengunjungnya nih.

    BalasHapus
  7. uwaaaa Kafe d'admiral, nasi kucing naik kelas. Cocok buat yang lagi diet atau membatasi makan, biar nggak usah ambil banyak-banyak hehe.

    BalasHapus
  8. Makasih rekomendasinya, mba. Bisa jadi alternatif buat lidah saya yang tidak mudah beradaptasi dengan makanan daerah lain selain Yogya saat jalan-jalan ke Surabaya :D

    BalasHapus
  9. Wah bukan hanya Indomie yang naik ke menu Cafe, nasi kucing juga sekarang masuk Cafe ya, selain menu resto pada umumnya, konsumen bisa pilih menu-menu yang ngak bikin kenyang...hahaha soalnya porsi nasi kucing cukup tuh buat yang diet.

    BalasHapus
  10. Nasi kucing ini aku pernahnya makan di Banjarbaru pas kuliah, mbak. Lucu ya ukuran nasinya kecil banget tapi bisa milih banyak lauk

    BalasHapus
  11. wah iya, di kentintang ini emang ada banyak kafe ya mbak
    Ku pun pernah lewat Kafe D'Admiral ini
    hanya belum sempat mampir, oke next coba makan nasi kucing di kafe ini ah

    BalasHapus
  12. wah makanannya ramah kantong ya mbak, pengen deh nyari kafenya sekalian kangen jalanan Ketintang, karena SMK ku di daerah sana hehe. Kudu nyobain sate ususnya deh :D

    BalasHapus
  13. Nasi kucing sukaaa banget. Bisa Memilih macam-macam menu dengan harga yang sangat bersahabat hihihi. Apalagi menu pendampingnya yang enak-enak

    BalasHapus
  14. Apakah ikan wader hanya hidup di Surabaya?
    Hehhee...soalnya aku tu kangen sama kuliner Surabaya. Biasanya sama mas suka diajakin kuliner di tempat-tempat anak muda. Bisa nih...aku saranin ke kafe D'Admiral.

    BalasHapus
  15. Pan kapan saya main kesini deh. Ini deket sama kantor suami, jadi ntr kalo pas kesana, pengen mampir. Jarang2 daerah sana ada kafe dengan harga murmeh. Makasih sharingnya ya mbak, jd nambah referensi, hehe

    BalasHapus
  16. Mbak Mieke tinggal di Surabaya kah ? Kalau iya yuk kapan kapan kita kopdar. Jadi ingin punya teman blogger satu kota nih. Btw, kapan kapan aku mau juga makan di D Admiral

    BalasHapus
  17. Nasi kucing memang murah meriah. Wah ternyata di sana masuk cafe tapi harga tetap bersahabat ya.

    BalasHapus
  18. Jadi kangen banget pengen mudik ke solo padahal sebulan lalu habis mudik lama. Nasi kucing istilah dinsolo uenaaakkkk di tambah solo punya khas akan teh nya.

    BalasHapus
  19. wah seru ya ada angkringan juga di surabaya. angkringannya naik kelas pula... nggak di geraobak angkring, tapi di tempat bagus... pengen nyobain nih... btw aku orang jogja... :)

    BalasHapus
  20. Dulu dekat rumah ada yang jual nasi kucing, bisa nyoba beragam lauk tanpa nguras dompet yaa, sayangnya udah ga dagangan lagi.

    BalasHapus

Hi... terima kasih sudah mampir dan membaca blog saya. Terima kasih pula untuk sudah berkomentar dengan sopan, tidak meninggalkan spam dan tidak menggunakan LINK HIDUP di kolom komen. Untuk setiap komentar, saya upayakan kunjungan balik ke blog Anda untuk menjaga tali silaturahmi.

Untuk menghindari hal yang tidak diinginkan, sebaiknya tidak gunakan akun anonim.

Salam.